22 June 2014

Kisah Syaikh Sya'rawi & Makam Sidna Hussein


Kisah Syaikh Sya'rawi & Makam Sidna Hussein
______________________________
Kulalui rumah-rumah, ya rumah-rumah milik Layla
Kuciumi dinding ini, juga dinding ini

Bukan pada rumah-rumah itu, aku mabuk cinta
Melainkan pada ia yang ada di dalamnya.

(Majnun Layla - Qays ibn al-Mulawwah)
______________________________
Syair ini mengingatkanku pada kisah Syaikh Sya'rawi dan Masjid Hussein.

Seorang yang tsiqqah (terpercaya), teman sekaligus guruku Dr. Muhammad Sa'd al-Masry.

Ia bercerita; suatu hari Syaikh Sya'rawi -rahimahullah- berziarah ke makam Sidna Hussein. Sesaat setelah pintu dibuka dan ia masuk untuk berziarah, Syaikh Sya'rawi menciumi dinding dan pembatas sekitaran makam.

Salah seorang lelaki di situ berdiri dan mempertanyakan atas apa yang dilakukan Syaikh Sya'rawi, "Anda orang yang alim! Tidak seharusnya Anda melakukan hal semacam ini! Ini hanya besi kenapa Anda menciuminya??"

Syaikh Sya'rawi menjawab dengan tenang, mengajaknya duduk untuk mendiskusikan hal tadi. Dimulailah percakapan mereka berdua.

Syaikh Sya'rawi mengawali, "Kita semua tahu, kulit (hewan) bisa dijadikan sepatu. Dengan sepatu itu kita menginjak banyak sekali najis. Tapi, saat kulit (hewan) dibuat sampul mushaf, hukumnya jadi lain. Jangan memegangnya kecuali kamu suci! ..."

Perbincangan terus mengalir sampai menjelang akhir.

Di akhir cerita, lelaki tadi merasa puas dengan dalil-dalil yang disampaikan selama perbincangan. Ia juga meminta maaf atas apa yang terjadi.

Salah satu adat orang Mesir untuk benar-benar bersalaman dengan penuh hormat ialah diikuti dengan mencium kepala lawan bicara. Si Lelaki mencium kepala Syaikh Sya'rawi.

Syaikh Sya'rawi berdiri dan marah tanpa ampun!

Si Lelaki bertanya bingung, "Kenapa Anda marah, Syaikh, saya kan tidak lagi membantah, malah saya sudah mencium kepala Anda???"

"Kata siapa kamu mencium kepalaku?? Kamu itu tadi mencium kopiah!", timpal Syaikh Sya'rawi.

"Bukan kopiah yang aku maksud, Syaikh. Maksudku itu yang ada di dalam kopiah.", jawab lelaki itu.

Syaikh Sya'rawi menyahut, "Aku juga bermaksud begitu. Bukan besi itu yang kumaksud! Yaa Sidna Hussein lah yang aku maksud.."[]

[Allahummaj'alnaa minal muntafi'ina bi 'ulumihi wa assaairina ala nahjih. Amin.]
______________________________
Diterjemahkan dari:
forum al7hewar.net [http://bit.ly/1qyKEBu]

Komunitas Sarkub Mesir ialah sekumpulan mahasiswa di Al Azhar, Kairo, Mesir yang mengumpulkan kisah para wali di situs sarkubmesir.net serta bersama-sama menziarahi makam. --YouTube ZiarahTV - Friendspage klik di sini.