07 July 2014

Ali ibn Abi Thalib | Seri ke-1 ~ Ahlu Bait Nabi Saw.

AYAH
Ayahnya ialah Abu Thalib (Paman Nabi Saw), saudara kandung Ayah Nabi Saw: Abdullah ibn Abdul Muthalib.

IBU
Ibunya ialah Fatimah binti Asad ibn Hasyim.
Rasulullah memanggilnya "Ibu". Saat wafatnya, Rasul Saw mengkafani dengan pakaiannya, menyandarkan sampai liang lahat, dan berdoa untuknya. Lantas Rasul Saw berkata: "Engkaulah Ibu setelah ibuku."

JULUKAN
Julukan Imam Ali ra.: Abu al-Hasan.
Nabi Saw menjulukinya: Aba Turab.
(Cover depan Maraqid Ahli Bayt)
Ia bersama Nabi Saw sejak kecil, diasuh layaknya putra sendiri. Saat umurnya 10 tahun wahyu turun dan Rasul Saw resmi menjadi utusan Allah Swt. Ali kecil inilah yang pertama kali beriman dari golongan anak-anak.

Ali tinggal bersama Nabi Saw selama 13 tahun, termasuk saat hijrah. Ia seolah menjadi putra dan saudara seperjuangan Nabi Saw. Sampai pada pernikahannya dengan penghulu para perempuan (Sayyidat Nisa' al-Alamin) Fatimah binti Rasul -Shallallhu alaihi wa sallam-.

Ali ibn Abi Thalib hidup sekitar 30 tahun pasca wafatnya Rasul Saw. Ia wafat pada usia 63 tahun. Tidak menikah sampai Sayyidah Fatimah wafat. Kemudian, ia menikahi beberapa perempuan sebab ia menginginkan keturunan yang banyak demi memperkuat keluarga besar Nabi Saw.

Ali mempunyai 27 keturunan, putra dan putri (berdasarkan sebagian riwayat). Dari kesemua tersisalah di akhir Hasan, Hussein, dan Zainab. Mereka mempunyai 2 saudara sekandung dari Sayyidah Fatimah yaitu Ummu Kultsum dan Ruqoyyah (makamnya berada di Damaskus).

Dahulu Abu Thalib (ayah Ali) menanggung dan mendidik Nabi Saw semasa kecil. Berlanjut Nabi Saw menanggung dan mendidik Ali semasa kecil. Seakan hal ini menjadi hutang-budi Nabi Saw pada ayah Ali. Tidak ada seorangpun yang memperoleh keistimewaan seperti ini selain Ali ibn Abi Thalib.

ISTRI
Istri Imam Ali yang paling terkenal selain Sayyidah Fatimah ialah Sayyidah Ummu Muhammad (Habibah al-Hanafiyyah). Putranya yang bernama Muhammad (terkenal dengan sebutan Muhammad al-Akbar / ibnu al-Hanafiyyah) ialah imam yang luhur, mempunyai banyak jasa pada dua saudaranya: Hasan & Hussein.

Setelah itu, Imam Ali menikahi Ummul Banin (Fatimah). Darinya ia memperoleh keturunan: Abbas, Abdullah, Utsman, dan Jakfar). Khusus untuk Abbas, orang-orang menjulukinya Qamar Bani Hasyim (rembulannya bani Hasyim) sebab ketampanan, keluhuran, dan keilmuannya. Seluruh saudara-saudaranya tadi berjuang bersama Hussein. Kesemuanya syahid dan dimakamkan bersamanya di Karbala.

Selanjutnya, Imam Ali menikah dengan Umamah binti Zainab binti Rasul Saw. Tetapi, darinya tidak berketurunan. (Sebagian riwayat: putranya ialah Muhammad al-Awsath syahid di Karbala)

MASA KEPEMIMPINAN
Masa kepemimpinan Imam Ali 5 tahun, 6 bulan. Lalu syahid atas sebuah pengkhianatan di tangan Abdurrahman ibn Muljam al-Muradi.

Sebelum dikebumikan, jasadnya disiapkan oleh Hasan, Hussein, dan Muhammad (al-Akbar) ibn al-Hanafiyyah. Pemakaman dilakukan malam hari demi menghindari huru-hara serta keributan yang sangat mungkin terjadi saat itu. Sama halnya Sayyidah Fatimah binti Rasul yang juga dikebumikan malam hari di Baqi'.

Ada juga riwayat yang mengatakan bahwa makam Imam Ali berada di Kufah, tepatnya di an-Najaf al-Asyraf, Irak. Makam ini (sesuai apa yang mereka katakan) berada di antara makam nabi Adam & Nuh -alaihimassalam-, di sampingnya lagi terdapat makam nabi Hud & Saleh. Pemakaman ini disebut Atabat Muqaddasah, tidak ada seorang wanita pun yang masuk ke pemakaman ini.

Maraqid Ahlil Bayt fi al-Qahirah halaman 31;
As-Syaikh Ar-Raid Muhammad Zaki Ibrahim.
---
Keterangan:
- Di akhir disebutkan bahwa terdapat riwayat yang mengatakan makam Imam Ali ada di Irak. Yang dimaksud oleh Syaikh Muhammad Zaki Ibrahim di situ ialah riwayat saudara kita dari Syi'ah.
- Ruqayyah yang dimaksud sebagai putri Imam Ali biasanya disangkakan berada di Mesir, kawasan Sayyidah Aisyah. Sama halnya Atikah Bibi Nabi. Padahal tidak demikian. Selebihnya akan dibahas di kesempatan mendatang.

Komunitas Sarkub Mesir ialah sekumpulan mahasiswa di Al Azhar, Kairo, Mesir yang mengumpulkan kisah para wali di situs sarkubmesir.net serta bersama-sama menziarahi makam. --YouTube ZiarahTV - Friendspage klik di sini.