19 March 2020

أماكن قبور مشيخة الأزهر الشريف

Letak makam para Grand Syekh al-Azhar
 -  أماكن قبور مشيخة الأزهر الشريف 


بسم الله الرحمن الرحيم

الحمد لله، والصلاة والسلام على رسول الله، وعلى آله وصحبه ومن والاه، أما بعد: فهذا دليل على من اطلع على قبور من تولى مشيخة الأزهر الشريف، ومن ملأ قلبه وحبه بالأزهر وعلمائه وشيوخه، فكتبته باختصار عبر خرائط جوجل؛
google maps
:للتسهيل على من أراد بزيارتهم، وبالله التوفيق

١. قبر الشيخ محمد الخرشي: في وسط قرافة المجاورين، بالقرب من قبر الشيخ عبد ربه سليمان الشهير بالقليوبي، ودفن هو مع أبيه جمال الدين عبد الله الخرشي


٢. قبر الشيخ إبراهيم بن موسى الفيومي: في قرافة المجاورين، بالقرب من قبر الشيخ ثعيلب وآل الشيخ برهان الدين السقا

٣. قبر الشيخ محمد بن سالم الحفني: في البستان أي الجهة الجنوبية الشرقية من المجاورين، ودفن هو  بزاويته - التي أنشأها - مع أخيه يوسف الحفني، والشيخ محمد المهدي العباسي الآتي ذكره، والزاوية  هذه تقع كما في الخريطة

٤. قبر الشيخ عبد الرؤوف السجيني: في البستان، بالقرب من زاوية الشيخ الحفني، ودفن مع عمه شمس الدين السجيني، والشيخ أحمد السجاعي.

٥. قبر الشيخ أحمد الدمنهوري: في وسط قرافة المجاورين، بالقرب من قبر القطب الحدّاد وشمس الدين المنصوري

٦. قبر الشيخ أحمد بن موسى العروسي: في مسجده بباب البحر، باب الشعرية، ولم يجد أثره اليوم، ودفن هو مع صهره الشيخ العريان، وأبنائه الشيخ محمد العروسي، ومصطفى العروسي الآتي ذكرهما

٧. قبر الشيخ عبد الله الشرقاوي: في قرافة المجاورين، ودفن هو في زاويته الذي أنشاءه، ثم صار اليوم مسجدا، وممن دفن فيه الشيخ أحمد الدمهوجي، ولم يجد الأثره اليوم

٨. قبر الشيخ محمد بن أحمد العروسي: دفن هو مع أبيه الشيخ أحمد العروسي السالف ذكره

٩. قبر الشيخ أحمد بن علي الدمهوجي: دفن في مسجد الشيخ عبد الله الشرقاوي

 ١٠. قبر الشيخ حسن القويسني: في الحسينية، ودفن بجوار نور الدين علي البيومي في مسجد البيومي

١١. قبر الشيخ إبراهيم الباجوري: في قرافة المماليك، بالقرب من شيخه الأمير الكبير والأمير الصغير، وعبد الوهاب العفيفي

 ١٢. قبر الشيخ مصطفى العروسي: دفن مع أبيه وجده، انظر أحمد العروسي

١٣. قبر الشيخ محمد المهدي العباسي: في البستان، دفن بداخل زاوية الشيخ محمد سالم الحفني مع أبنائه وذريته

١٤. قبر الشيخ شمس الدين الإنبابي: في قرافة المماليك، بالقرب من قبر الشيخ محمد الأحمدي الظواهري، تجاه مدفن آل نجا الأبياري

١٥. قبر الشيخ حسونة النواوي: في قرافة المماليك، بالقرب من العشيرة المحمدية بالجهة الغربية

١٦. قبر الشيخ عبد الرحمن القطب النواوي: في قرافة المماليك، دفن مع ابن عمه الشيخ حسونة النواوي

١٧. قبر الشيخ سليم البشري: دفن في قرافة الصغرى، في مدفن السادة المالكية

١٨. قبر الشيخ محمد أبو الفضل الجيزاوي: في قرافة الكبرى، تحت سفح المقطم، بجانب الطريق

١٩. قبر الشيخ محمد مصطفى المراغي: بالقرب من مسجد السيدة النفيسة، بجانب قبر الشيخ حسن مأمون الآتي ذكره، ولعله دفن مع أقاربه مثل أحمد المراغي، عبد الله المراغي، أبو الوفا المراغي، والله أعلم

٢٠. قبر الشيخ محمد الأحمدي الظواهري: في قرافة المماليك، بالقرب من قبر شيخه محمد عبده، ومحمد رشيد رضا، والشيخ عبد الكريم سلمان

٢١. قبر الشيخ محمد الخضر حسين: في قرافة الصغرى، بالقرب من مسجد الإمام الشافعي، بجوار صاحبه أحمد تيمور باشا

٢٢. قبر الشيخ حسن مأمون: بالقرب من مسجد السيدة النفيسة، بجانب قبر الشيخ محمد مصطفى المراغي السالف ذكره

٢٣. قبر الشيخ عبد الحليم محمود: في قرية السلام، بلبيس، الشرقية، ودفن بالمسجد المسمى باسمه

٢٤. قبر الشيخ جاد الحق علي جاد الحق: في قرية بطرة، طلخا، الدقهلية، بمسجده

٢٥. قبر الشيخ محمد سيد طنطاوي: في بقيع الغرقد، بالمدينة المنورة

===============

فالذي ذكرته آنفا، هو الذي عرفته من القبور، وزرته، ووجدته في الواقع. أما غير ذلك، فأشارت إليه كتب التراجم والزيارات والتواريخ، ولكن لم أجده اليوم - بحسب بحثي - إلا أن أتم الله علي النعمة بحول وقوته لكي أحصل على ما لم أعثر فيه من القبور؛

وممن أشارت إليه بعض الكتب مثل قبر الشيخ إبراهيم البرماوي، والشيخ عبد الله الشبراوي، والشيخ محمد الشنواني، والشيخ حسن العطار، والشيخ أحمد بن عبد الجواد السفطي، والشيخ علي محمد الببلاوي، كلهم دفنوا في قرافة المجاورين أو البستان، ولم أجد لهم الآثار؛

ومنه: الشيخ مصطفى عبد الرازق، دفن في حوش عائلة حسن باشا - أبيه - في قرافة الإمام الشافعي، ولم أجده. وكذا الشيخ محمد الفحام، أشار إليه الكتب بأنه دفن بالأسكندرية في مسقط رأسه؛

ولمن له معلومات في مكان دفنهم في الواقع فليشر في التعليق حتى ينفع الجميع

وأما بقية الشيوخ، مثل: الشيخ محمد النشرتي، والشيخ عبد الباقي القليني، والشيخ محمد شنن، والشيخ عبد الرحمن الشربيني، والشيخ محمد مأمون الشناوي، والشيخ عبد المجيد سليم، والشيخ إبراهيم حمروش، والشيخ عبد الرحمن تاج، والشيخ محمود شلتوت، والشيخ محمد عبد الرحمن بيصار، فلم تشر المصادر إلى مكان دفنهم، لاسيما الطبقات المعاصرين المتأخرين، لا أحد يهتم بهذا الأمر، فلا ندري كيف لنا أن نزورهم بما وهبوه لأجل الأزهر الشريف، اللهم يسر

وهذا آخر ما تيسر لي بالذكر، ولا حول ولا قوة إلا بالله العلي العظيم، وصل اللهم وسلم وبارك على سيدنا محمد وعلى آله وصحبه أجمعين

===============

الفقير: أمير المؤمنين الإندونيسي، من أبناء الأزهر الشريف
القاهرة: ١٧ مارس ٢٠٢٠ م الموافق ٢٢ رجب ١٤٤١ ه
Read More

09 March 2020

Al-Kharasyi, Syekh al-Azhar Pertama Sang Pengayom Umat

Makam Syekh Al-Azhar Muhammad Al-Kharasyi di Qarafah Mujawirin.
Nama beliau adalah Abu ‘Abdillah Muhammad bin Jamaluddin Abdullah bin Ali al-Kharasyi al-Asy'ari al-Maliki al-Azhari. Beliau lahir pada tahun 1010 H/1601 M di kampung Abu Kharasy. Oleh karena itu, nisbah beliau menjadi al-Kharasyi.

Abu Kharasy adalah nama sebuah kampung di distrik ar-Rahmaniyah, provinsi al-Buhairah. Sebagian ulama mengucapkannya Khirasyi dengan harakat kasrah pada huruf kha'. Namun yang lebih sahih, sebagaimama yang dijelaskan syekh Murtadha az-Zabidi dalam kitab Tāj al-'Arūs, dengan fathah seperti lafal Sahāb. Ulama juga berselisih dalam penulisan alif di belakang huruf ra’. Namun yang masyhur tanpa huruf alif. Nisbah al-Maliki menunjukkan bahwa beliau mengikuti mazhab Maliki dalam masalah fikih.

Masa Belajar dan Para Guru

Masa pertumbuhan dan belajar beliau tidak banyak terekam dalam sumber sejarah. Hal ini karena kepopuleran beliau terlihat di masa ketika beliau sudah menjadi orang besar. Namun demikian, kita bisa melacak melalui guru-guru beliau. Di antaranya:
- Syekh Jamaluddin Abdullah al-Kharasyi, ayah beliau sendiri;
- Syekh Nuruddin ‘Ali al-Ujhuri (967-1066 H);
- Syekh Burhanuddin Ibrahim al-Laqqani, pengarang nadzam Jauharah at-Tauhīd (w: 1041 H);
- Syekh Abdul Mu’thi al-Bashir.

Ilmu-ilmu yang beliau pelajari adalah tafsir, hadis, tauhid, tasawuf, fikih, usul fikih, ilmu kalam, nahwu, sharaf, 'arudh, balaghah, adab, tarikh, sirah nabawiyah, mantiq, wadh’i dan miqat.
Makam Syekh Al-Azhar Muhammad Al-Kharasyi di Qarafah Mujawirin.

Murid

Murid-murid beliau sangat banyak. Hal ini sangat wajar, karena beliau diberi umur yang panjang dan keberkahan dalam hidupnya. Bahkan ada yang mengatakan bahwa sepeninggal beliau tidak ada ulama kecuali murid langsung atau murid dari murid beliau.

Di antara murid beliau yang terkenal adalah:
- Syekh Ahmad al-Laqqani;
- Syekh Ahmad an-Nafrawi;
- Syekh asy-Syabrakhiti;
- Syekh Abdul Baqi al-Qillini (Syekh al-Azhar ke-4);
- Syekh Ibrahim al-Fayumi (Syekh al-Azhar ke-6);
- Syekh Muhammad bin Abdul Baqi az-Zurqani, pensyarah kitab al-Muwaththa’;
- Syekh Abdullah asy-Syubrawi (Syekh al-Azhar ke-7);
- Syekh Ahmad ad-Dairabi, pengarang kitab Mujarrabat Dairabi; dan masih banyak lainnya.

Karya

Beliau mempunyai banyak karya dari berbagai disiplin ilmu. Di antaranya:
- Risalah tentang basmalah;
- Syarah Kabir atas Mukhtashar Khalīl dalam fikih mazhab Maliki;
- Syarah Shagir atas Mukhtashar Khalīl;
- Syarah Sanūsiyah Shugra atau sering dikenal dengan Ummul Barāhin;
- Muntaha ar-Raghbah fi Halli Alfādz an-Nukhbah, hasyiyah dalam bidang Musthalah al-Hadīts;
- Hasyiyah Īsāghūjī dalam bidang mantik; dan masih banyak karya beliau lainnya.

Keistimewaan

Di samping dikenal sebagai ahli ilmu, beliau juga dikenal sebagai orang yang mempunyai tingkat ketakwaan tinggi. Beliau juga dikenal sangat tawaduk, dermawan, dan juga sangat pemberani. Hal ini yang kemudian menjadikan beliau dikenal oleh berbagai lapisan masyarakat, baik tingkat lokal maupun belahan dunia Islam. Sifat itu kemudian diikuti oleh para muridnya.

Beliau terkenal sangat tegas terhadap para penindas nan zalim, baik dari kalangan para penguasa maupun yang lainnya. Beliau tidak takut untuk menyuarakan hak. Beliau juga senantiasa membantu orang yang tertindas dan berdiri di sampingnya sampai si penindas mengembalikan hak kepada yang tertindas. Beliau tidak pernah menolak aduan dari masyarakat tanpa memandang status sosial mereka.
Papan nama makam Syekh Al-Azhar Muhammad Al-Kharasyi.

Keistimewaan dan keutamaan inilah yang kemudian menjadikan masyarakat Mesir, pada khususnya, menaruh kepercayaan kepada beliau dalam menangani masalah agama, sosial, ekonomi maupun hukum. Sehingga banyak masyarakat maupun pejabat yang sedang didera berbagai masalah itu, sowan kepada beliau dengan harapan masalahnya bisa menemui jalan terang. Maka wajar jika sampai saat ini masih sering terdengar ungkapan “yā Kharasyī“. Biasanya ungkapan ini terucap jika seseorang sedang didera sebuah masalah sebagai bentuk istighāsah.

Titik-temu dengan Ulama Nusantara

Pada masa syekh Kharasyi masih hidup, beberapa ulama Nusantara sudah melanglang-buana sampai ke negeri Yaman, Hijaz bahkan Syam dan Baghdad. Di antara mereka adalah syekh Abdurrauf Singkel, syekh Yusuf Makassar, syekh Abdul Muhyi Pamijahan dan syekh Ja’far Palembang. Nama terakhir yang disebut merupakan salah satu di antara sekian banyak murid dari Musnid al-‘Ashr saat itu, yaitu syekh Syamsuddin al-Babili (1000-1077 H/1591-1666 M).

Syekh Ja’far Palembang, dalam kitab al-'Iqdul Farīd karya syekh Yasin Padang, terhitung sebagai ulama Nusantara yang paling awal menerima sanad. Meskipun syekh Abdurrouf Singkel dan syekh Yusuf Makassar sebenarnya lebih awal dari beliau, namun sanad keilmuan keduanya tidak terekam dalam kitab al-'Iqdul Farīd.

Syekh Ja’far mempunyai murid bernama syekh Thoyyib dan syekh Hasanuddin Palembang. Mereka berdua merupakan putra beliau. Syekh Thoyyib mempunyai Murid bernama syekh Muhammad ‘Aqib dan syekh Sholeh Palembang. Mereka berdua merupakan keponakan beliau. Syekh Muhammad ‘Aqib Palembang mempunyai Murid bernama syekh Abdushshomad Palembang. Dari syekh Abdushshomad Palembang inilah banyak ulama nusantara yang lahir di tangan beliau. Di antara mereka adalah syekh Muhammad Nawawi bin Umar Banten, Bapak Pesantren Nusantara.

Kembali ke syekh Syamsuddin al-Babili, beliau merupakan salah satu murid dari syekh Burhanuddin Ibrahim al-Laqqani, pengarang Jauharah at-Tauhīd dan juga murid dari syekh Nuruddin al-Ujhuri. Syekh al-Laqqani dan syekh al-Ujhuri merupakan guru dari syekh Muhammad al-Kharasyi.
Bagan titik-temu keilmuan Syekh Al-Kharasyi dan ulama Nusantara.

Dengan kata lain, syekh al-Babili dan syekh al-Kharasyi sama-sama murid senior dari syekh al-Laqqani dan syekh al-Ujhuri. Seperti yeng sudah disebutkan syekh al-Babili adalah guru syekh Ja’far Palembang. Sementara itu syekh al-Laqqani dan syekh al-Ujhuri merupakan murid-murid dari imam Syamsuddin ar-Ramli dan juga murid dari para muridnya imam Suyuthi.

Ulama Agung Sejagat

Berpuluh-puluh tahun hidup di al-Azhar, beliau menghabiskan waktunya untuk belajar dan mengajar. Hal ini menjadikannya sangat tenar di seantero jagat. Bukan hanya di Mesir, nama beliau melambung di dataran Syam, Maghrib, Afrika Tengah, Yaman, Hijaz dan belahan dunia Islam lainnya.

Seiring dengan memudarnya jabatan mufti Kesultanan Utsmani di Mesir, muncullah jabatan mufti tidak resmi (tidak diangkat langsung oleh pemerintah Utsmani). Di antara beberapa nama yang pada awalnya muncul sebagai mufti dari mazhab Maliki adalah syekh Muhammad bin Abdullah al-Kharasyi. Saking tenarnya beliau dalam berfatwa, sampai-sampai Syekh Ali as-Sha’idi (ulama besar mazhab Maliki) berujar, “orang-orang bergantung pada fatwa-fatwa beliau”.

Dengan membeludaknya pelajar yang ingin menikmati pendidikan di al-Azhar, diangkatlah seseorang yang mampu mengurus dan mengatur urusan di al-Azhar. Dari sini muncullah jabatan Syekh al-Azhar. Orang yang pertama kali ditunjuk untuk mengemban tanggung jawab besar ini adalah syekh al-Kharasyi.
Makam Syekh Al-Azhar Muhammad Al-Kharasyi (paling kiri).

Beliau mengemban jabatan Syekh al-Azhar semenjak munculnya jabatan ini, yaitu tahun 1090 H/1679 M. Jabatan ini beliau emban dengan baik selama sekitar 11 tahun sampai akhir hayatnya.

Akhir Hayat

Beliau memenuhi panggilan Rabb-nya pada hari Ahad pagi, tanggal 27 Zulhijah tahun 1101 H/1690 M pada umur 91 tahun. Setelah disholatkan, jenazah beliau dibawa ke Qarafah Mujawirin untuk dimakamkan di sana.
Makam Syekh Al-Azhar Muhammad Al-Kharasyi di Qarafah Mujawirin.

Makam beliau terletak di tengah Qarafah Mujawirin, ad-Darrāsah, di seberang jalan gedung Masyikhah al-Azhar. Di sampingnya terdapat makam ayahandanya, yakni syekh Jamaluddin Abdullah al-Kharasyi. Tepatnya di antara makam Syekh Abdurabbuh al-Qalyubi dan Grand Syekh (Syekh al-Azhar) Ibrahim al-Fayumi.

Wallāhu A’lam..
Lahumul Fatihah..

=================
Al-Gamaliyah, Kairo
Senin, 9 Maret 2020 M/14 Rajab 1441 H.
Penulis: Munawar Ahmad
===============

Sumber pustaka:
- Al-Mauqi' ar-Rasmi li Masyakhah al-Azhar;
- Asānīd al-Mishriyyīn, Usamah al-Azhari;
- Al-Iqd al-Farīd, Muhammad Yasin al-Fadani, dll...
Read More

03 March 2020

Syekh Ahmad ad-Damanhuri, Grand Syekh Pakar 4 Mazhab nan Ensiklopedis

Makam grand syekh Damanhuri di Qarafah Mujawirin, Kairo. (@sarkub_mesir)
Ia bernama Syihabuddin, Abul Abbas, Ahmad bin Abdul Mun’im bin Yusuf bin Shiam ad-Damanhuri al-Madzahibi al-Azhari. Adapun riwayat yang mengatakan bahwa kakeknya adalah Shiam (dengan menafikan Yusuf) tidaklah benar.

Beliau lahir di daerah bernama Damanhur al-Gharbiyah masa itu; dikarenakan terletak di bagian barat Delta, atau Damanhur al-Wahsy yang di kemudian hari berubah menjadi kota Damanhur, ibukota propinsi al-Buhaira.

Beliau lahir pada tahun 1101 Hijriyah, yang bertepatan dengan tahun 1689/1690 Masehi. Perbedaan penanggalan Masehi ini ditemukan di dalam beberapa kitab kontemporer yang berkisah tentangnya. Semua riwayat diatas benar, karena dalam satu tahun Hijriyah terjadi pergantian tahun Masehi.

Berbeda dengan apa yang dituliskan Ahmad Muhammad ‘Auf yang mengatakan bahwa beliau lahir pada tahun 1100 H, maka ini tidak benar. Begitu juga dengan syekh Abdullah Salamah Nasr yang menulis 1001 H, tapi saya rasa itu kealpaan beliau ketika menulis dengan redaksi angka 1 dengan 0. Yang jadi masalah ialah, kealpaan tersebut dinukil oleh syekh Ali Shubh dan syekh Ahmad Rabi’ tanpa mengoreksi lebih lanjut; yang bisa jadi mengakibatkan kealpaan dari generasi selanjutnya hingga hari ini.

Masa Pertumbuhan

Masa kecilnya sudah dalam keadaan yatim, tanpa ada orang yang mau merawat dan mengurusnya. Karena keadaan itu, beliau akhirnya pergi merantau ke kota Kairo untuk belajar di tiang-tiang masjid al-Azhar, yang mana hanya itu satu-satunya jalan untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Karena al-Azhar sangat memperhatikan para santrinya. Dalam fase perkembangannya, beliau memanfaatkan waktu tersebut dengan sebaik-baiknya serta harus bisa mandiri agar tidak menyia-nyiakan kesempatan yang ada.

Makam syekh Damanhuri di Qarafah Mujawirin, Kairo. (@sarkub_mesir)
Ia bersungguh-sungguh dalam menuntut ilmu. Sebelum mencapai umur 10 tahun, beliau sudah hafal Alquran, mempelajari semua fan keilmuan, baik duniawi maupun ukhrawi. Saking tekunnya, beliau mendapat ijazah untuk berfatwa dan mengajar dalam fikih 4 mazhab (Hanafi, Maliki, Syafi’i dan Hanbali) oleh para guru besar al-Azhar. Padahal kala itu para ulama zamannya rata-rata hanya berpegang pada satu mazhab. Asbabnya, beliau dikenal dengan sebutan al-Madzāhibī.

Para Guru

Beliau adalah seorang ensiklopedis, terkenal akan ketekunannya dalam belajar dan menghafal serta tidak mengkhususkan belajar hanya dalam satu bidang keilmuan sahaja, bahkan menekuni semua bidang; baik akidah, syariah, akhlak, ilmu alat, ilmu falak, kedokteran, matematika dan lain-lain. Beliau adalah rival daripada syekh Hasan al-Jabarti dalam segala aspek keilmuan.

Beliau memiliki guru lebih dari 45 orang yang semuanya adalah guru-guru besar. Ia belajar kepada:
- Syekh Ali al-Za’tari;
- Syekh Salamah al-Fayumi;
- Syekh Ahmad bin Ghanim an-Nafrawi;
- Syekh Abdurrauf al-Bisybisyi;
- Syekh Abdul Jawwad al-Marhumi;
- Syihabuddin al-Khulaifi;
- Syekh Abduddaim al-Ajhuri, dan lain-lain yang semuanya beliau tuliskan dalam kitabnya al-Lathāif an-Nūriyah fi al-Minah (fil Asanid) ad-Damanhūriyah.

Murid-murid

Ijazah pada zaman dahulu diibaratkan sebagai syahadah, yang dengannya seseorang dapat meneruskan ilmu yang didapat dari para guru kepada generasi selanjutnya. Beliau melanjutkan pengajarannya di masjid al-Azhar tiap harinya dan masjid Imam al-Husein pada bulan Ramadan.

Beliau disifati oleh al-Jabarti dan syekh Abdullah as-Syarqawi dengan ‘pelit’ dalam hal keilmuan. Maksudnya ialah beliau tidak terlalu mementingkan masalah kuantitas, tapi lebih kepada kualitas. Makanya para santri yang mengambil ifādah dari beliau adalah orang-orang terpilih dan benar-benar mau belajar serta istikamah, semisal:
- Syekh Abdullah as-Syarqawi itu sendiri;
- Syekh Abdul Hadi Naja al-Abyari;
- Syekh Ibrahim al-Maidani;
- Syekh Ibrahim bin Musthafa al-Halabi;
- Syekh Ali al-Armanazi;
- Syekh Yusuf al-Ghazi;
- Syekh Daud al-Qal’awi, dan lainnya.

Jadi, jangan heran ketika membaca kisahnya, jarang ditemukan tulisan tentang siapa saja yang berguru dengan beliau.
Makam syekh Ahmad ad-Damanhuri, Grand Syekh Pakar 4 Mazhab nan Ensiklopedis. (@sarkub_mesir)


Sifat & Kharisma

Syekh Damanhuri memiliki kharisma yang luar biasa. Beliau sangat dihormati oleh semua kalangan; masyarakat maupun pemerintahan. Tak jarang pengajian beliau dihadiri para pembesar, seperti Ali Bik al-Kabir, ia sering menghadiri kajiannya, menganggap beliau sebagai penasehatnya dalam urusan negara, begitu juga pembesar lainnya. Beliau juga sering dikasih hadiah oleh mereka, bahkan sebelum beliau menjabat sebagai grand syekh al-Azhar. Ini adalah bukti kharismatik para ulama, dia disegani bukan karena jabatannya, bahkan sebelum menenteng apapun.

Selain terkenal akan kealimannya, beliau juga dikenal dengan lisannya yang fasih, selalu menebar kebaikan, memiliki wibawa ulama yang tinggi, dan yang terpenting pribadinya yang berani, sehingga disegani para pembesar negara.

Begitu juga ketika beliau pergi haji pada tahun 1177 Hijriyah bersama rombongan dari Mesir, pimpinan Mekah kala itu (sebelum adanya kerajaan Saudi) beserta para ulamanya datang berbondong-bondong menyambut kedatangan beliau untuk sowan. Ketika pulang haji, beliau disambut hangat oleh masyarakat Mesir dengan senandung syair-syair.

Makam syekh Damanhuri di Qarafah Mujawirin, Kairo. (@sarkub_mesir)
Beliau juga terkenal akan kedermawanannya yang luar biasa dalam bersedekah. Tak jarang hartanya dibagi-bagikan tanpa memperhitungkan dan memikirkan apa yang ia punya di kemudian hari.

Karangan

Beliau dijuluki dengan ‘Jalaluddin as-Suyuthi kedua’ disebabkan banyaknya karangan yang beliau tulis dari setiap cabang keilmuan. At-Tawudi berkata, “Dikatakan bahwa karangan beliau hampir menyamai karangan imam as-Suyuthi”. Hanya saja tidak banyak kitab beliau yang dicetak kembali di percetakan. Kebanyakannya masih berbentuk manuskrip yang disimpan di beberapa tempat dan membutuhkan penulisan ulang.

Ia mengarang kitab di semua fan keilmuan. Di antara karangannya yang sudah tidak asing lagi dikalangan masyarakat Indonesia ialah:
- Idhāhul Mubham li Ma’anissullam (mantik);
- Hilyah al-Lubb al-Mashūn syarah al-Jauhar al-Maknun (balaghah).

Hingga kini kitabnya selalu dikaji dan dijadikan mata kurikulum di pelbagai pondok pesantren di seluruh Indonesia, bahkan saking masyhurnya, tak jarang kita temukan terjemahannya dalam bahasa Indonesia.

Adapun karangannya yang lain seperti:
- Al-Qaul ash-Sharīh fi ‘Ilm at-Tasyrīh (kedokteran);
- Iqāmah al-Hujjah al-Bāhirah ‘ala Hadmi Kanāis Misr wa al-Qāhirah;
- 'Ain al-Hayāh fistinbath al-Miāh (geologi);
- Al-Fath ar-Rabbāni bi Mufradāt Ibnu Hanbal As-Syaibāni (hadis);
- Nihāyah at-Ta’rīf bi Aqsām al-Hadīts ad-Dha’īf (ulumul hadis);
- Sabīl al-Rasyād ila Naf’il ‘Ibad (nasehat);
- Manhaj as-Sulūk ilā Nashīhah al-Mulūk (politik);
- Ad-Durrah al-Yatīmah fī as-Shun’ah al-Karīmah (kimia);
- Ihya’ al-Fawād bi Ma’rifah al-Khawāsh al-A’dād; dan masih banyak lagi.

Menjadi Grand Syekh

Sudah barang tentu, setelah menghabiskan waktunya selama berpuluh-puluh tahun untuk berkhidmah dalam belajar dan mengajar para santri dari berbagai pelosok negeri, beliau cocok untuk diamanahkan menjadi pimpinan tertinggi al-Azhar. Pada tahun 1182 H/1768 M beliau diangkat menjadi grand syekh al-Azhar menggantikan kepemimpinan syekh Abdul Rauf as-Sajini.

Adapun yang mengatakan bahwa beliau menggantikan syekh al-Hifni (bukan as-Sajini) seperti yang dikatakan Muhammad Murad dan al-Jabarti tidaklah benar, padahal beliau sezaman, tapi bisa jadi karena lupa sebagaimana tabiatnya manusia yang bisa salah dan lupa. Hal itu di karenakan setelah setelah wafatnya syekh al-Hifni, syekh Abdul Rauf as-Sajini pernah menjabat sebagai grand syekh selama satu tahun.
Makam syekh Ahmad ad-Damanhuri, Grand Syekh Pakar 4 Mazhab nan Ensiklopedis. (@sarkub_mesir)

Wafat

Sepuluh tahun berlalu semenjak dijadikannya beliau sebagai pimpinan tertinggi di al-Azhar, hingga akhirnya beliau menghembuskan nafas terakhirnya di rumahnya yang berada di Bulaq (daerah tepian sungai Nil) pada hari Ahad, 10 rajab 1192 H/3 Agustus 1778 M dalam usia 91 tahun.

Mengenai riwayat yang mengatakan bahwa beliau wafat pada tahun 1190 H/1776 M, adalah riwayat yang lemah, dengan beralasan bahwa kursi kepemimpinan al-Azhar kosong kurang lebih 2 tahun. Riwayat pertama (1192 H) diperkuat dengan apa yang ditulis oleh keturunannya pada pintu makam beliau mengenai waktu lahir dan wafatnya, begitu juga dengan sumber yang ditulis oleh al-Jabarti dalam kitabnya. Apalagi lagi al-Jabarti masih sezaman dengan syekh ad-Damanhuri.

Makam grand syekh Damanhuri di Qarafah Mujawirin, Kairo. (@sarkub_mesir)
Beliau disalatkan di Masjid al-Azhar, lalu dimakamkan di tengah Qarafah Mujawirin, Darrasah, berdekatan dengan makam syekh Syamsuddin al-Manshuri (mufti Hanafiyah Mesir) dan syekh Muhammad al-Kharasyi (grand syekh al-Azhar). Turut dimakamkan disekitar beliau anak-anak cucunya hingga hari ini.

Semoga Allah selalu menaungi beliau dengan rahmatnya dan menempatkannya di sebaik-baik tempat di sisi-Nya, amin.[]

=================
Hay Asyir, Nasr City, Kairo
Senin, 2 Maret 2020 M/7 Rajab 1441 H.
Penulis: Amirul Mukminin
===============

Sumber pustaka:
- الأزهر في ألف عام، أحمد محمد عوف؛
- الأزهر في ألف عام، محمد عبد المنعم خفاجي؛
- طبقات الشافعية، عبد الله الشرقاوي؛
- الأزهر في ضوء سير أعلامها الأجلاء، عبد الله سلامة نصر؛
- مشيخة الأزهر منذ إنشائها حتى الآن، علي عبد العظيم؛
- سلك الدرر، محمد خليل المرادي؛
- عجائب الآثار، عبد الرحمن الجبرتي؛
- كنز الجوهر في تاريخ الأزهر، سليمان رصد الزيادي؛
- الخطط التوفيقية الجديدة، علي باشا مبارك؛
- الإفتاء المصري، عماد أحمد هلال.
Read More

15 September 2019

Muhammad Mutawalli Al-Sya'rawi, Bapak Para Mufasir Era Kontemporer

Kubah makam Syekh Muhammad Mutawalli Sya'rawi di desa Daqadus, Mit Ghamr, Mesir.
Ialah tokoh yang terkenal sebagai pendakwah Islam, tercatat dalam sejarah sebagai salah satu pendekar Mufassir, orang yang pertama kali menafsiri Alquran di televisi secara lisan dengan paripurna, dan orang yang menghidangkan tafsir al-Razi, tafsir al-Thabari, tafsir al-Qurthubi, tafsir Ibnu Katsir, dan lain-lain dengan mudah, yang mampu dicerna dengan baik oleh ulama dan orang awam.

Mufassir kontemporer ternama. Orang-orang menggelarinya dengan Imam Du’at, panglimanya para pendakwah, karena kemampuannya untuk menjelaskan berbagai permasalahan agama dengan sangat mudah nan ringkas.

Muhammad Mutawalli al-Sya’rawi lahir 5 April 1911 di desa Daqadus, salah satu desa di Mith Ghamr, Provinsi Al-Daqahliyah, Mesir. Keluarganya bersambung nasab kepada Imam Ali Zainal Abidin bin Husain. Menyelesaikan hafalan Alquran di umur 11 tahun. Tahun 1922, melanjutkan pendidikannya di Ma’had Zaqaziq al-Ibtida’i al-Azhary. Kecerdasannya nampak sejak kecil. Menghafal syair, pepatah-pepatah Arab, dan hikmah-hikmah.

Tahun 1923 lulus, kemudian ia melanjutkan ke Ma’had Tsanawiyah. Semangatnya menyala untuk mempelajari syair dan sastra. Memiliki tempat khusus di antara kawan-kawannya. Dipilih sebagai ketua persatuan pelajar dan ketua perkumpulan para sastrawan di kota Zaghaziq.

Syaikh Sya’rawi berkata, “Ayahku adalah pecinta ilmu. Mendatangi para ulama, dan berkhidmah kepada siapapun yang berafiliasi dengan keilmuan. Desakannya padaku agar masuk al-Azhar adalah “mimpi” yang menimpa paman ayahku saat kelahiranku.”
Malam dilahirkannya seorang bayi bernama Muhammad Mutawalli al-Sya’rawi adalah waktu datangnya kabar gembira yang kelak ditafsirkannya dalam perjalanan anak ini. Kabar gembira itu berbentuk mimpi yang dialami seorang yang salih, yang tak lain adalah paman ayahnya.
Gerbang makam Syekh Muhammad Mutawalli Sya'rawi di desa Daqadus, Mit Ghamr, Mesir.
Syekh Sya’rawi menceritakan kisah luar biasa dari riwayat hidupnya.
“Kebiasaan ayahku adalah pergi ke masjid untuk melaksanakan salat Fajr. Dan beliau benar-benar menjaga kebiasaan itu. Dan pamannya juga menjaga kebiasan salat Fajr di Masjid Sayyidi Abdillah al-Anshari. Malam dilahirkannya aku, ayahku lambat pergi ke masjid, sementara orang-orang duduk sembari menunggu beliau.

Ketika tiba, pamannya bertanya,
“Dari mana saja kamu Mutawalli (ayah Syekh Sya'rawi)?”

“Bukankah istriku melahirkan tadi malam dan aku sibuk dengan urusan ini? Aku pergi ke Dayah (semacam bidan di zaman dahulu). Alhamdulillah, istiku melahirkan seorang lelaki.”

Orang-orang berseru, “Selamat Mutawalli!”. Kemudian, Paman berkata kepada ayahku, “Aku mendapat kabar gembira tentangnya dalam mimpiku.”

Lalu paman menunjuk ke mimbar masjid dan berkata, “Aku menyaksikan di atas mimbar itu ada ayam muda berdiam diri. Lalu berkhotbah di hadapan manusia! Dan orang-orang takjub lantas berkata, 'Ayam muda di atas mimbar dan berkhotbah!'

Salah seorang yang dikenal dermawan berkata, 'Asal muasal ayam muda yang fasih keluar dari telur yang berteriak!' Orang-orang tertawa.

Pamanku berkata, 'Ini bukan ayam muda fasih yang keluar dari telur yang berteriak itu. Ini adalah anaknya Mutawalli Sya’rawi.'

Setelah mendengar itu, ayahku berkata, 'Kelak dia akan menjadi orang Alim!'

Dan setelah itu, beliau mempersiapkanku ke al-Azhar al-Syarif, namun belum ingin melanjutkan ke sana.”

Perjalanan Mencari Ilmu

Ada satu peristiwa yang mengubah kehidupan Syekh Muhammad Mutawalli Al-Sya’rawi. Yakni ketika orang tuanya hendak menyekolahkannya ke Al-Azhar, sementara syaikh Sya’rawi lebih senang tinggal bersama kawan-kawannya mengurusi pertanian. Desakan orang tuanya untuk masuk Al-Azhar begitu kuat. Kemudian ayahnya membiayai dan mencarikannya tempat untuk tinggal.

Syekh Muhammad mensyaratkan agar orang tuanya membelikannya kitab-kitab Turats induk, Lughah, Ulum Alquran, Tafsir dan kitab-kitab Hadist, di antaranya: Iqdul Farid karya Ibnu Abd Rabbihi al-Andalusi. Tiga jilid. Syarah Nahj al-Balaghah, karya Abdu al-Hamid bin Muhammad bin Hibatullah. 21 jilid. Majma’ Amtsal karya Ahmad bin Muhammad al-Midani. Empat jilid. Al-Muzhir fi Ulum al-Lughah karya Imam Jalaludin al-Suyuthi. Dan seluruh karya-karya Musthafa Luthfi al-Manfaluthi.

Hal itu dengan maksud supaya orang tuanya merasa terbebani yang akhirnya dia bisa kembali lagi ke kampung halamannya. Namun, sang orang-tua cerdas tak kehabisan akal, lalu membeli semua kitab yang diminta seraya berkata, “Nak, aku tahu semua kitab ini bukan diktat kuliahmu. Tapi aku tetap membelinya sebagai bekal bagimu. Dan agar engkau bisa meneguk ilmu dari kitab-kitab itu. ”

Syekh Muhammad Mutawalli Al-Sya'rawi tertegun dengan perkataan bapaknya dan mulai saat itu beliau memantapkan jalannya mencari ilmu.
Area makam Syekh Muhammad Mutawalli Sya'rawi di desa Daqadus, Mit Ghamr, Mesir.

Guru

Syekh Muhammad Mutawalli Al-Sya'rawi berguru kepada sejumlah ulama. Di antaranya, Syekh Abdul Halim Mahmud, Syekh Balqaid al-Jazairi, guru spritual beliau dan lain-lain

Syekh Al-Sya'rawi & Manhajnya dalam Penafsiran

Syekh Muhammad Mutawalli Al-Sya'rawi menghidangkan Tafsir Alquran dengan judul Al-Khawatir (bentuk jamak, berarti: gagasan, suara-hati, kemauan). Seakan-akan beliau menginginkan supaya tafsir dan kalimat-kalimat seputar Alquran tidak stagnan dan terkesan akademis. Namun, beliau menginginkan tafsirnya mampu dicerna berbagai kalangan. Baik dari kalangan pelajar maupun non-pelajar. Dan beliau memantapkan tujuannya dengan sempurna.

Karakteristik pertama yang membuat beda adalah minhaj penafsirannya, bahwasanya tafsiran beliau terhadap Alquran dalam bentuk lisan adalah hal yang unik dan baru. Karateristik yang kedua adalah Syekh Al-Sya’rawi diberi karunia oleh Allah Swt. menukil berbagai pemikiran lalu disampaikan dengan rangkaian kalimat yang padat, diksi-diksi yang lugas hingga orang-orang menangkap maksudnya tanpa susah payah.

Orang-orang yang mengikuti tafsir Syekh Sya’rawi, baik melalui media ataupun majelis-khusus, merasakan mendapat Futuh dari Allah ketika beliau berbicara. Menginspirasi lahirnya makna dan ide baru.

Jasa-jasanya

Ada agenda untuk memindahkan petilasan Nabi Ibrahim as. dari tempatnya yang semula ke tempat lain. Agenda pemindahan tersebut diprakarsai oleh ulama-ulama Saudi. Mereka ingin memindahkannya ke belakang. Mereka berpikir bahwa pemindahan tersebut semata guna memperluas tempat bagi orang-orang yang tawaf. Pada hari Selasa raja Saudi dijadwalkan memindahkan petilasan itu.

Syekh Sya'rawi mengatakan, "5 hari sebelumnya, aku mengetahui permasalahan tersebut spontan ketika selesai salat di Masjidil Haram. Ulama-ulama Saudi--dalam pemindahan itu--berdalih bahwa Nabi Muhammad Saw. pernah memindahkan petilasan Nabi Ibrahim manakala berdempetan dengan kakbah."
Makam Syekh Muhammad Mutawalli Sya'rawi di desa Daqadus, Mit Ghamr, Mesir.
Syekh Sya'rawi menyangkal hal tersebut dan menilainya menyelisihi syariat. Maka beliau mulai bergerak dengan cepat. Menghubungi beberapa ulama Saudi dan ulama Mesir yang menjadi delegasi di sana. Akan tetapi, mereka mengatakan bahwa keputusan sudah final. Bangunan baru telah usai dibangun.

Syekh Syakrawi mengatakan, "Aku mengirimkan tulisan sebanyak 5 halaman melalui telegraf kepada raja Saudi. Aku mengemukakan permasalahan tersebut melalui perspektif fikih dan sejarah. Aku berpendapat bahwa Rasulullah Saw. telah memindah petilasan tersebut, dari satu sisi mereka benar, sebab Rasulullah adalah utusan-Nya dan pembawa syariat. Namun ini bukan hujah buat kita agar memindahkannya dari tempat yang telah diletakkan oleh Rasulullah saw. Lalu sidna Umar ra. tidak melakukan pemindahan manakala banjir bandang menimpa Masjidil Haram dan menghempas batu petilasan ke tempat yang jauh.

Sidna Umar datang dari Madinah dengan perasaan khawatir. Beliau mengumpulkan sahabat dan menanyai mereka, 'Saya meminta bantuan kalian. Siapa di antara kalian yang mengetahui letak tempat petilasan Nabi Ibrahim ini di jaman Rasulullah? Salah seorang sahabat berdiri dan berkata, 'Wahai Umar! Sungguh aku telah mengukur tempat petilasan ini. Karenanya aku mengukur jalan yang menjadi tempat petilasan ini dengan tempat di sekitarnya.'

Lelaki ini menggunakan tali untuk mengukur jalan-jalannya. Sidna Umar meminta tali yang berada di rumah orang tersebut dan memastikan kebenaran perkataannya."

Surat yang dikirim melalui teregraf tersebut sampai ke raja Saudi. Raja mengumpulkan para ulama dan meminta mereka untuk mempelajari surat dari Syekh Sya'rawi. Mereka bersepakat dengan apa yang ditulis Syekh Sya'rawi. Kemudian turun keputusan dari raja untuk tidak memindahkan petilasan tersebut. Raja menyuruh untuk mempelajari usulan-usulan Syekh Sya'rawi untuk perluasan tawaf.

Syekh Sya'rawi menawarkan batu tersebut agar diletakkan di kubah kecil yang terbuat dari kaca yang tahan pecah. Hal itu dimaksudkan sebagai pengganti dari bangunan besar yang membuat sempit tempat tawaf.
Makam Syekh Muhammad Mutawalli Sya'rawi di desa Daqadus, Mit Ghamr, Mesir.
Raja mengundang Syekh Sya'rawi. Memberikannya pakaian, jam dan pena. Setelah itu, Syekh Sya'rawi pergi menyendiri dan air mukanya berbinar-binar. Syekh Sya'rawi berkata, "Dua hari setelah turun keputusan dari raja, Allah mengaruniakan kemuliaan bagi kedua mataku. Aku melihat Nabi Ibrahim as. dalam mimpiku!"

Pujian Ulama

Syekh Fathi Hijazi mengatakan, "Jika bapak mufasir secara mutlak adalah Imam Ibnu Jarir al-Thabari, maka bapak mufasir abad 20 secara mutlak adalah Syekh Sya'rawi!

Ustadz Ahmad Bahjat menyebut beliau sebagai salah satu pendakwah Islam kenamaan di zaman sekarang. Kemampuan yang luar biasa itu membuatnya mampu menyampaikan rahasia-rahasia baru yang terdapat dalam Alquran. Kematangan kultur Balaghah membuatnya mampu mengetahui rahasia-rahasia I’jaz al-Bayan Alquran yang tidak diketahui banyak orang. Mampu menghadirkan diksi-diksi yang bisa dipahami oleh pengikutnya. Dan hal ini menyimpan pesan betapa pentingnya ketangkasan dalam menyampaikan.

Duktur Muhammad Imarah berkata, “Sya’rawi mempersembahkan hal-hal yang baik bagi Agama dan umat Islam dan kemanusiaan secara keseluruhan. Menjadikannya sebagai panutan bagi orang lain dalam berdakwah di jalan Allah dengan hikmah dan mauizah hasanah."
Gerbang makam Syekh Muhammad Mutawalli Sya'rawi di desa Daqadus, Mit Ghamr, Mesir.
Syekh Sayyid Thanthawi berkata, “Beliau memiliki pengaruh besar dalam menyebarkan pemahaman Islam yang benar, serta penjelasan yang gamblang mengenai tafsir Alquran dengan diksi-diksi unik. Memikat orang-orang dari beragam golongan.”

Syekh Al-Qaradhawi berkata, “Tak ada keraguan bahwasanya wafatnya Syekh Sya'rawi adalah kerugian yang buruk bagi pemikiran dan dakwah Islam. Seorang ulama Islam dengan akhlaknya telah menjadi simbol yang agung dari simbol-simbol dakwah Islam secara keseluruhan, dan khususnya dalam mengetahui secara sempurna tentang Islam. Ilmunya mendalam, ruhnya halus, jiwanya jernih dan menggambarkan seorang teladan yang dijadikan panutan dalam dimensi keilmuan, pemikiran, dan dakwah Islam."

Tutup Usia

Tepat 17 Juni 1998 beliau dipanggil oleh Allah. Wafat di usia 87 tahun. Ketika prosesi pemakaman beliau, tampak orang-orang bergerumun dan berdesak-desakan untuk mengantarkan kepergian beliau terakhir kali.

Sebagaimana yang diceritakan Syekh Saad Saad Jawish bahwasanya ketika Imam Ahmad Ibnu Hanbal meninggal, sekitar 800 ribu orang mengantarkan kepergiaannya. Bahkan hampir 12 ribu orang masuk Islam lantaran takjub menyaksikan kerumunan orang yang menghadiri pemakaman beliau. Imam al-Thabari hampir kurang lebih 3 bulan, orang-orang datang berbondong-bodong untuk salat ghaib di makam beliau. Demikian para kekasih Allah dimuliakan meski orang-orang dengki menghinanya dan mengingkarinya.

Syekh Sya'rawi mewariskan jalan hidup yang mahardika dan oase keteladanan pada umat.[]

Allahumma.. Iftah Lanaa Futuha Sya’rawi!

===============
Buuts, 14 September 2019 M
Penulis: Beben Syaibani
===============

Sumber:
Rihlah al-Hayah Syaikh Sya'rawi, Dar Roudhah
Catatan Syekh Ahmad Rabi'
Read More

12 September 2019

حبيبي ♡ عينٌ

صورة توضيحية

هذه قصة حب أصلها ثابتٌ، وفرعها في السماء


وا لهفاه! وا عيناه!

بكى «بحار الدين يوسف حبيبي» بكاء لا تتحمل الأرض والسماء في حمله، وما زال يفيضُ الدمعَ ليطفأ نارَ الفراق من قلبه. فأصابه غمًّا بغمٍّ حتى يكادُ الحزنُ يخطفُ حياتهُ،  وربما يودّ أن يلقي مماتَهُ. يا أسفى على عويصة حزنٍ، حملها وهنا على وهنٍ، فكلت عن وصفها العباراتْ، فوقف في غوامض الإشاراتْ

ما أبكى حبيبي؟!

قد فقد خيرَ متاعِ الدنيا أي زوجته المحبوبة «حَصرِي عينٌ بساري» المشهور بـ «عينٌ». لن ترى مثلها «عينٌ»، سيما هي من الجاويات القانتات التائبات العابدات الاتي شغفنَ قلوبا، واتخذن الله ورسوله حبيبا. قد أصبحت «عينٌ» عينًا يشرب بها «حبيبي» طول المدى، وأصبحت عينًا تنيرُ  في جوف الليل الدجى. كان «حبيبي» يعتقد أن الموت حق، ولكن فراقٍ الحبيبِ أشق! إلى الله يعولُ كأن المتنبي يقول:

بأبي من وددته فافترقنا ♡ وقضى الله بعد ذاك اجتماعا
فافترقنا حولا فلما التقينا ♡ كان تسليمه علي وداعا

«حبيبي» لا يزال يتذكر طللَ حورٍِ عينٍ التي أنفقتْ عمرها له أناء اليل وأطراف النهار، و«عينٌ» منقوشةٌ في مهجته ما دامَ القمر يستغفر بالأسحار. وا عيناه! نحن من نفسٍ واحدة لا ننفك أبدا! و إن الله في حبّنا لشهيدُ، وهكذا المحبون تراهم سكارى وما هم بسكارى ولكن عذاب الحبّ شديدُ.

الحبُّ عاهةُ قلبٍ لا أريدُ شفا ♡ شفاءه في لقاء المرء من شغفا

وقال حجة الإسلامِ عن الحبّ:
سقمي في الحب عافيتي ♡ ووجودي في الهوى عدمي
وعذابٌ يرتضون به ♡ في فميأحلى من النَّعم
ما لضرٍّ في محبّتكم ♡ عندنا والله من ألمِ

قبل اليوم إنتقل إلى الرفيق الأعلى مولانا «حبيبي»،  واحتضنت روحُه روحها، فانضمت روحان في كنه المحبة وجمالها، الحبُّ يدومُ إن يوثقه حبل الوفاء، هذه قصة حب أصلها ثابت، وفرعها في السماء.

البروفيسور الدكتور «حبيبي» رئيسُ الجمهورية الإندونيسية الثالث الذي استطاع أن يحل أزمة إقتصادية في عام ١٩٩٩ م. برع في علم الفزياء والكمياء والرياضيات. درس في ألمانيا وفاق أقرانه وهو من أذكياء البشر. أبدع في صناعة الطائر حتى تفخر به إندونيسيا، رحمه الله رحمة  واسعة

وداعًا وداعا يا حبيبي فإنك ♡ وإن مت فالآثار منك حياةُ


مدينة البعوث الإسلامية، ١٢ سبتمبر ٢٠١٩
كتبه الفقير الحقير، شهاب الشيباني [بابان]

Read More

10 September 2019

Sayyidah Nafisah, Figur Ahlulbait yang Abid nan Berilmu

Masjid Sayyidah Nafisah Al-Sughro, Kairo. (@sarkub_mesir)
Seorang yang dikenal sebagai ahli-ibadah, zuhud, warak, bersungguh-sungguh, cerdas, berilmu dan punya banyak karamah ini ialah Sayyidah Nafisah, keturunan Rasulullah Saw. dari jalur Sidna Hasan -radiyallahu anhu-. Rantai nasabnya: Sayyidah Nafisah binti Hasan Al-Anwar bin Zaid Al-Ablaj bin Hasan bin Ali bin Abi Talib, suami Sayyidah Fatimah Al-Batul binti Rasul. Dikenal juga dengan Nafisah Al-Sughra (yang paling muda) untuk membedakannya dari bibinya yang juga bernama Nafisah, putri Zaid Al-Ablaj.

Lahir dan Tumbuh

Sayyidah Nafisah lahir di Makkah pada tahun 145 H. saat tampuk kepemimpinan berada di tangan khalifah Abu Jakfar Abdillah yang dikenal dengan Al-Mansur Billah. Tahun kelahirannya selisih 51 tahun setelah lahirnya Imam Laits. Atau 5 tahun sebelum lahirnya Imam Syafii.

Sayyidah Nafisah tumbuh-besar di Madinah al-Munawwarah. Ia sudah dikenal gemar beribadah sejak kecil. Satu yang disebut di beberapa sumber-pustaka, beliau mulazamah (berusaha untuk selalu berada) di area Masjid Nabawi, juga Raudah.

Kisah Pertunangan

Al-Muwaffaq bin Utsman (wafat 615 H) mencatat dalam Mursyid al-Zuwwar ila Qubur al-Abrar, menukil dari seorang ahli-nasab Al-Razi, bahwasanya saat Sayyidah Nafisah menginjak umur 16 tahun mulai banyak orang berdatangan hendak meminang. Siapa yang tak mau mendapat menantu atau istri yang sesalihah dan sebaik beliau?

Sayyid Hasan Al-Anwar, yakni sang ayah, kerap menolaknya hingga datang Ishaq Al-Mu’taman bin Jakfar Al-Sadiq bin Muhammad Al-Baqir bin Muhammad bin Ali Zainil Abidin bin Husain bin Ali bin Abi Talib. Pinangan itu pun tidak pula dijawab oleh ayah Sayyidah Nafisah.

Bergegaslah Ishaq Al-Mu’taman menuju Raudah. Di sana ia berkata dengan penuh-harap, “Ya Rasulallah.. Saya melamar Nafisah putri Hasan ke ayahnya, tapi ia enggan menjawab. Saya melamarnya tak lain karena luhur-pekertinya, agamanya, dan ibadahnya.”

Malam itu juga, Sidi Hasan al-Anwar ayah Sayyidah Nafisah bermimpi bertemu Nabi Saw. Baginda berpesan, “Wahai Hasan.. Nikahkanlah puterimu Nafisah dengan Ishaq Al-Mu’taman!”

Keesokan harinya, ia panggil Ishaq lalu segera menikahkannya dengan puteri kinasihnya. Ishaq Al-Mu’taman menikahi Sayyidah Nafisah yang merupakan anak pamannya (sepupu) pada tahun 161 H. Bertemulah 2 jalur anak-cucu Husaini & Husaini ke sekian kalinya, adapun pertemuan yang pertama-kali Hasani-Husaini insyallah dikisahkan pada tulisan mendatang: tentang Sayyidah Fatimah Al-Nabawiyyah yang makamnya juga terdapat di Kairo, Mesir.

Setelah menikah dengan Ishaq Al-Mu’taman, Sayyidah Nafisah dikaruniai 2 anak: Al-Qasim & Ummu Kultsum.
Area masjid Sayyidah Nafisah Al-Sughro, Kairo. (@sarkub_mesir)

Dimensi Spiritual & Ibadah

Selain dikenal berilmu dan cerdas serta fasih bersyair, Sayyidah Nafisah juga masyhur dengan ibadah dan laku-tirakatnya. Beliau disebut berhaji sebanyak 30 kali. Dari sebanyak itu, pada galibnya, beliau menunaikannya dengan berjalan-kaki, tanpa berkendara.

Dalam beberapa sumber, tercatat redaksi doa beliau saat tawaf dan bersimpuh pada tepi dinding kakbah. Beliau berdoa seraya bercucuran air-mata, “Wahai Tuhanku.. Engkau telah memberiku kenikmatan, membuatku bahagia dengan ridha-Mu padaku. Atas itu pula, janganlah Engkau memberikan suatu sebab yang menjadi hijab (menghalangi) pada diriku atas hadirat-Mu.”

Penuturan lain tentang Sayyidah Nafisah juga terekam dalam beberapa catatan. Salah satunya penuturan Zainab binti Yahya Al-Mutawwaj, yakni keponakannya, anak saudara Sayyidah Nafisah. Zainab bertutur, “Saya berkhidmah, mengabdi pada bibi saya Sayyidah Nafisah selama 40 tahun. Selama itu pula saya tak pernah melihatnya tidur malam (untuk salat malam), juga makan siang (untuk puasa) kecuali 2 hari raya dan hari-hari tasyrik.

Saya pernah berkata pada Sayyidah Nafisah, ‘Apa tidak lebih baik berlembut-hati (bersantai) saja dengan dirimu itu?’ Ia menjawab (dengan kalimat retorik), ‘Bagaimana saya bisa bersantai sedangkan di depan saya terdapat banyak jalan menjulang-tinggi yang tidak akan dipatahkan kecuali oleh orang-orang yang berjaya?”
Makam Sayyidah Nafisah Al-Sughro, Kairo. (@sarkub_mesir)

Sayyidah Nafisah juga dikenal kerap mendaras Alquran dan tafsirnya, juga membacakan hadis. (Kisah khususnya di bagian Sayyidah Nafisah dan Imam Syafii)

Suatu hari, beliau menangis dalam doanya, “Ya Tuhanku, mudahkanlah bagiku jalan untuk berziarah ke kubur kekasih & nabi-Mu Ibrahim as.” (di kota yang dinamai dengan namanya Al-Khalil, Palestina atau juga dikenal dengan Hebron)

Setelah haji terakhir, Sayyidah Nafisah bersama suami memulai perjalanan menuju kota Al-Khalil sekitar 35 km. ke arah Barat Daya dari Alquds, berziarah ke makam Al-Khalil Ibrahim as. Sesampai di sana, mereka berkeinginan untuk meneruskan perjalanan ke Mesir.

Hari-hari di Mesir

Kabar kedatangan Sayyidah Nafisah tersebar luas bahkan sebelum kafilah sampai di pusat kota. Jauh di ujung Utara semenanjung Sinai sana, sejak di kota ‘Arisy kafilah Sayyidah Nafisah dan suami sudah disambut oleh berbagai elemen masyarakat. Dari masyarakat awam sampai pedagang serta penguasa ikut menyambut.

Sambutan yang sudah dimulai sejak kota ‘Arisy itu konon karena saking meriahnya menyerupai iring-iringan ramai hingga Kairo. Al-Sakhawi dan Ibnu Utsman mencatat ada seorang pembesar para saudagar bernama Jamaluddin Abdullah bin Al-Jassas yang menjadi tuan-rumah saat pertama kalinya kafilah sampai di Bumi Kinanah.

Sayyidah Nafisah menuju Mesir pada tahun 193 H. Lebih dulu dari Imam Syafii kira-kira 6 tahun karena terdapat 2 riwayat tentang kedatangan Sang Imam ke Mesir. Yakni antara 199 H. dan 200 H. Jika kedua riwayat itu dipertemukan, menurut Syekh Duktur KH. Ahmad Nahrawi Abdussalam dalam Imam Syafii: fi Mazhabaihi Al-Qadim wa Al-Jadid bisa jadi akhir 199 H. dan sampai pada awal 200 H.
Menuju ruang makam Sayyidah Nafisah Al-Sughro, Kairo. (@sarkub_mesir)

Pada intinya, jika kita membaca riwayat-hidup Sayyidah Nafisah & Imam Syafii, akan kita temukan banyak kedekatan selain karena sezaman. Seperti sama-sama tumbuh di kota Madinah meski Sang Imam lahir di Gaza, Palestina; sama-sama belajar Alquran dan lain hal di Masjid Nabawi; sama-sama ke Mesir meski Sang Imam setelahnya beberapa tahun. Sederet kedekatan itu pula yang berpengaruh terhadap kuatnya penghormatan Imam Syafii ke Sayyidah Nafisah hingga tiap kali berangkat dari kediaman (kini menjadi masjid Imam Syafii) menuju Masjid Amr bin Ash untuk mengisi daras, juga saat kembali Sang Imam selalu menyempatkan berkunjung ke kediaman Sayyidah yang kini menjadi makam. Demikian seperti disampaikan guru kami Syekh Yusri Rusydi Gabr dalam suatu khutbah Jumat.

Sayyidah & Sang Imam

Dalam beberapa kitab tarajim disebutkan, Imam Syafii memiliki kedekatan khusus dengan Sayyidah Nafisah. Meskipun Sang Imam adalah orang yang terpandang; dan siapa tah yang tak kenal kefakihannya? beliau selalu berusaha berkunjung dan menjadi imam salat-tarawih saat Ramadan di musala Sayyidah Nafisah yang kini di area masjid.

Al-Muwaffaq bin Utsman dalam Mursyid Al-Zuwwar, menukil sahib kitab Al-Musyriq fi Tarikh Al-Masyriq menyebut bahwa Imam Syafii mengambil hadis (sama’) dari Sayyidah Nafisah. Juga sering berkunjung dan meminta doa. Di sumber lain, Sang Imam bukan dengan sama’ (guru membaca, murid menyimak) dalam mengambil hadis, melainkan membacakannya (qara’ alaiha) di hadapan Sayyidah. Sang Imam dan murid-muridnya disebutkan begitu sangat menjaga adab tatkala berkunjung ke Sayyidah Nafisah.
Area masjid Sayyidah Nafisah Al-Sughro, Kairo. (@sarkub_mesir)
Di hari-hari akhir Imam Syafii, tiap kali terserang sakit beliau tak lepas dari meminta doa Sayyidah Nafisah. Kalaupun badan tak sanggup berkunjung, ia akan menitip salam & doanya itu melalui murid-muridnya seperti Rabi’ Aljizi, Rabi’ Al-Muradi, dan lainnya yang mewakili. Dalam hal bertutur biasanya Sang Imam menggunakan redaksi kalimat, “Anak pamanmu ini sakit, sekiranya engkau (Sayyidah Nafisah) bersedia mendoakan.”

Kecintaan Imam Syafii pada ahlubait Nabi memang tak pernah padam. Terekam dalam syair yang, menurut Syekh Yahya Al-Kattani dalam serial Qanat Al-Naas, juga berkait dengan kaifiat salat dalam mazhab Syafiiyah yang menyertakan selawat kepada ahlulbait dalam tasyahud akhir:
يا آلَ بَيتِ رَسولِ اللَهِ حُبَّكُمُ # فَرضٌ مِنَ اللَهِ في القُرآنِ أَنزَلَهُ
يَكفيكُمُ مِن عَظيمِ الفَخرِ أَنَّكُمُ # مَن لَم يُصَلِّ عَلَيكُم لا صَلاةَ لَهُ
“Wahai Ahlubait Rasulillah! Mencintaimu adalah keharusan dari Allah dan tertuang dalam Alquran yang Dia turunkan”
“Ialah sanjungan yang kafi bagimu, bahwa barangsiapa yang tak memanjatkan selawat ke atasmu, maka tak ada yang sah dari salatnya”

Bahkan terdapat pula syair yang menegaskan sekaligus menjawab tuduhan atas Sang Imam. Sang Imam pun ternyata pernah dituduh sebagai bagian dari rafidi (syiah):
كان رفضًا حب آل محمد # فليشهد الثقلان أنّي رافضي
Jika hanya mencintai keluarga Muhammad tergolong rafidi, dengan disaksikan seisi manusia & jin maka sungguh saya (mengakui) seorang rafidi.”

Jika sekaliber Imam Syafii saja dilempar tuduhan demikian, maka tak heran jika sampai sekarang masih bertebaran hal demikian. Institusi Al-Azhar itu benteng ahlusunnah & kiblat ilmu, dan di sini pula kami para talib diajarkan & dicontohkan betapa para masyayikh (para guru) mencintai ahlulbait.

Singkat cerita, suatu hari, tatkala seorang muridnya menghaturkan salam serta permohonan doa, ada hal yang berbeda dari biasanya. Sayyidah Nafisah menjawab, “Semoga Allah berikan nikmat pada Syafii dengan pandangan ke hadirat-Nya yang Mulia.”

Setelah mendengar jawaban itu dari murid utusannya, Sang Imam menyadari isyarat tersebut bahwa hidupnya di dunia takkan lama. Ia segera berwasiat. Salah satunya berbunyi agar jasadnya juga disalatkan oleh Sayyidah Nafisah.
Masjid Sayyidah Nafisah Al-Sughro, Kairo. (@sarkub_mesir)
Di hari wafat Sang Imam itu, Sayyidah Nafisah juga sudah mulai terserang sakit. Untuk mempermudah penunaian wasiat, atas koordinasi penguasa saat itu, jenazah Imam Syafii dibawa ke kediaman Sayyidah Nafisah yang kini menjadi kompleks masjid dan makam itu. Di sana, Sayyidah Nafisah salat jenazah dengan Abu Ya’qub Al-Buwaiti sebagai imam.

Di hari itu pula, Sayyidah Nafisah bersaksi atas kebaikan Sang Imam dengan kesaksian yang masyhur, “Semoga Allah merahmatinya. Sungguh Imam Syafii semasa hidup adalah orang yang paripurna dalam berwudu.” Wudu di sini menurut sebagian masyayikh mempunyai makna batin, yakni bebersih urusan hati, dimaknai dengan kacamata tasawuf. Tentu selain makna zahir, yaitu jika wudunya sudah paripurna, maka paripurna pula selebihnya, karena ia adalah pondasi ibadah. Ada juga Syekh Muhammad Zaki Ibrahim dalam Maraqid Ahlil Bayt fil Qahirah yang berkesimpulan bahwa dari penyaksian itu menunjukkan Sayyidah Nafisah memang juga seorang berilmu & ahli-fikih.

Tetangga Beragama Yahudi

Keramat atau Karamah Sayyidah Nafisah sangatlah banyak. Selain itu, banyak dari kejadian-kejadian itu yang disaksikan pula oleh khalayak. Salah satu yang paling masyhur dan disebut juga di beberapa sumber-pustaka adalah kisahnya bersama tetangga Yahudi.

Alkisah, saat tinggal di Mesir ini Sayyidah Nafisah bertetangga dengan pemeluk Yahudi. Saat itu seorang ibu Yahudi dan anak perempuannya yang lumpuh hendak ke pemandian-umum. Ibunya menawarkan pada anaknya hendak ikut atau di rumah saja.

Anak perempuan yang lumpuh tersebut meminta ibunya supaya dititipkan saja ke tetangga, yakni Sayyidah Nafisah. Saat dititipkan itu, begitu Sayyidah Nafisah berwudu anak-perempuan itu ditaruh. Saat Sayyidah Nafisah salat, anak itu menggunakan air sisa wudu tadi untuk bersih-bersih, untuk membasuh anggota tubuhnya.

Begitu mendengar ibunya telah kembali dari hammam (pemandian-umum), anak itu lari kembali ke rumahnya. Saat mengetuk pintu itu ibunya tak mengira, “Siapa di luar?” Ternyata anak-perempuannya yang tadinya lumpuh kini sudah seperti orang normal. Tak menyisakan sisa-sisa seperti orang sakit lumpuh.

Ibunya menangis tersedu sedan. Apa tah ada ibu yang tak menangis melihat buah hati yang tadinya lumpuh kini normal? Ia menuju Sayyidah Nafisah dan menyatakan bahwa Islam inilah agama yang hak bagi dia sekarang. Lalu, ia mencium kaki Sayyidah Nafisah sebagai wujud rasa terima-kasih dan menarik tangan Sayyidah Nafisah, memintanya membimbing dalam memeluk agama Islam.

Sepulang mereka, sekeluarga Yahudi itu pun heboh dan penasaran dengan kisahnya. Apalagi ayahnya yang bernama Ayyub, seorang yang dikenal sabar dan juga termasuk tokoh pembesar Yahudi di Mesir. Begitu mendengar kisah itu, ia menuju kediaman Sayyidah Nafisah memandang langit dan menyerukan keesaan & keagungan Allah Swt., lalu menempelkan kedua-pipinya ke dasar-pintu serta berseru memohon bimbingan dan syafaat Sayyidah Nafisah. Lebih dari 70 orang Yahudi yang tinggal di kompleks itu memeluk Islam atas kejadian itu.

Karamah lainnya diceritakan keponakannya yang bernama Zainab binti Yahya Al-Mutawwaj (wafat 240 H.). Dialognya bersama Al-Qudo’i dinukil dalam Mursyid Al-Zuwwar.

Al-Qudo’i bertanya pada Zainab, “Apa makanan pokok bibimu dulu?”
“Ia dulu makan sekali setiap 3 hari. Ia dulu punya keranjang yang digantung di depan musalanya. Tiap kali ia ingin makan sesuatu, ia temukan sesuatu itu di dalam keranjang tersebut. Dulu, ia tidak makan apapun selain dari nafkah suaminya.”
Area masjid Sayyidah Nafisah Al-Sughro, Kairo. (@sarkub_mesir)
Jika dituliskan semuanya, niscaya penuh cerita kali ini dengan karamah Sayyidah Nafisah. Terlebih jika mengikutkan pengalaman para guru, khalayak Mesir, dan kawan-kawan yang doanya begitu mustajab saat berziarah ke makam beliau.

Rencana Keluar Mesir

Dalam hidup Sayyidah Nafisah di Mesir, tercatat suaminya pernah berniat membawanya keluar untuk kembali ke Tanah Hijaz. Hal itu karena masyarakat Mesir begitu ramai datang, dari yang sekedar ingin berjumpa, berkonsultasi, hingga meminta doa. Itu yang membuat suaminya, Ishaq Al-Mu’taman merasa jalan-keluarnya adalah keluar Mesir.

Tetapi, Sayyidah Nafisah mengatakan padanya, "Saya tidak mampu (meninggalkan Mesir). Karena saya bertemu Rasulullah Saw. dalam mimpi dan berpesan pada saya, ‘Jangan pergi dari Mesir! Allah Swt. menggariskanmu wafat di negeri ini."

Bahkan kelak pasca wafat, Ishaq Al-Mu’taman berniat membawa jenazah Sayyidah Nafisah ke Madinah untuk dimakamkan di Baqi’ Al-Gharqad. Ramai masyarakat Mesir berkumpul dan menyuarakan agar Sayyidah dimakamkan di Mesir saja. Bahkah khalayak ramai membawa penguasa saat itu untuk melakukan lobi-lobi supaya tercapai kesepakatan itu. Ishaq suaminya itu sudah bulat tekad.

Tapi, sekonyong-sekonyong saat orang-orang sudah kehilangan harapan karena Ishaq Al-Mu'taman begitu siap berangkat, ia memutuskan memakamkan Sayyidah Nafisah di Mesir. Di kediaman Sayyidah Nafisah sendiri. Di liang yang ia gali sendiri semasa hidup, juga yang ia khatamkan Alquran 2000 kali, atau 1900 kali (dalam riwayat lain) di bakal kuburnya itu. Siang-malam ia gunakan untuk salat.

Hari-hari Akhir

Sayyidah Nafisah adalah ahlulbait yang cintanya merebut-hati masyarakat Mesir dari semasa hidupnya hingga detik ini juga. Mungkin juga sebab dipelopori oleh Imam Syafii, sampai saat ini berbagai elemen masyarakat Mesir berwasiat untuk disalatkan di masjid Sayyidah Nafisah. Maka tak heran, jika kita sedang berziarah di hari apapun, galibnya akan kita temukan bahkan satu salat-jenazah bisa 3 jasad atau lebih yang memang dibawa oleh keluarganya ke hadirat Sayyidah Nafisah. Entah politisi, kadi, perwira, pedagang, musisi, dari pesohor-selebriti sampai masyarakat pada umumnya.
Masjid Sayyidah Nafisah Al-Sughro, Kairo. (@sarkub_mesir)
Sayyidah Zainab binti Yahya Al-Mutawwaj mengisahkan,”Bibi saya (Sayyidah Nafisah) mulai sakit pada awal bulan Rajab. Saya juga sudah berkirim surat pada suaminya yang saat itu bepergian ke Madinah.

Sakit yang sangat parah terjadi di Jumat pertama bulan Ramadan. Dokter-dokter yang andal semuanya menyerukan supaya Sayyidah Nafisah berhenti berpuasa supaya energinya bertambah.

Bibi saya menjawab, “Luar biasa sekali! Sudah berjalan 30 tahun saya berdoa agar Allah Swt. mengakhiri nyawa saya dalam keadaan saya sedang berpuasa! Lalu sekarang saya membatalkannya begitu saja?”, Sayyidah Nafisah menolak dan mendendangkan seikat syair agar para tabib segera pulang, 2 bait dia antaranya:
اصرفوا عني طبيبي # ودعوني وحبيبي
زاد بي شوقي إليه # وغرامي في لهيبي
“Kalian antarkanlah pergi dokter saya itu, biarkan saya bersama Sang Kekasih.”
“Rindu pada-Nya ini semakin bertambah, api-cinta ini pun sudah berkobar.”

Sayyidah Nafisah wafat pada bulan Ramadan tahun 208 H. Sayyidah Nafisah mengakhiri hidupnya dengan membaca surat Al-An’am hingga terhenti setelah membaca ayat 127:
لَهُمْ دَارُ السَّلَامِ عِنْدَ رَبِّهِمْ ۖ وَهُوَ وَلِيُّهُمْ بِمَا كَانُوا يَعْمَلُونَ
“Bagi orang-orang yang merenung dan menangkap pesan itu disediakan tempat aman, yaitu surga. Mereka berada di dalam kekuasaan, kecintaan dan pertolongan Allah, oleh sebab kebaikan yang mereka perbuat di dunia.” (terjemah ayat: Syekh Quraish Shihab)

Zainab binti Al-Mutawwaj, keponakannya yang berkhidmah itu kemudian menempelkan kepala Sayyidah Nafisah ke dirinya, “Lalu ia bersaksi, mengucap syahadat. Ia wafat pada tahun 208 H. Itu terjadi 4 tahun setelah mangkatnya Imam Syafii.”

Makam Sayyidah Nafisah selalu ramai peziarah. Lilin-lilin dan remang-remang kesedihan menyebar seantero negeri di malam-malam setelah itu. Ramai orang datang ingin ikut menyalatkan bahkan sampai sudah lewat dari hari pemakaman. Dengan lantaran ini pula yang menjadikan makam Sayyidah Nafisah adalah makam ahlulbait di luar area Qarafah yang keberadaannya tidak dipertentangkan oleh para sejarawan. Tidak ada satupun perbedaan pendapat mengenai lokasinya.
Makam Sayyidah Nafisah Al-Sughro, Kairo. (@sarkub_mesir)
Dalam beberapa sumber pustaka disebutkan sederet nama-nama ulama yang pernah berziarah ke makam Sayyidah Nafisah. Mulai dari murid-murid Imam Syafii seperti Imam Abu Ya’qub Al-Buwaiti, Rabi’ bin Sulaiman Al-Muradi, Ismail Al-Muzani, Abu Jakfar Al-Tahawi hingga Dzunnun Al-Misri, Imam Warasy (muqri’). Banyak sekali nama-nama pembesar fukaha dan ulama yang berziarah.

Semoga kita semua bisa berkesempatan meneladani kegigihan Sayyidah Nafisah dalam beribadah dan kebaikannya pada sesama hingga menjadi orang yang beilmu dan berbudi perkerti. Semoga kita diberi kesempatan berziarah. Lagi dan lagi bagi yang sudah, suatu hari bagi yang belum. Serta mendapati hajat kita terkabul dan mendapat syafaat Sang Kakek, Baginda Rasul dengan lantarannya. Amin.[]

===============
Karakush, Al-Gamaleya, Kairo
Senin, 9 September 2019 M. | 10 Muharram 1441 H.
Penulis: Mu’hid Rahman
===============

Sumber pustaka:
* مُرشد الزوّار إلى قبور الأبرار؛ تأليف موفّق الدين بن عثمان؛ طبعة الدار المصرية اللبنانية
* الكواكب السيّارة في ترتيب الزيارة في القرافتين الكبرى والصغرى؛ تأليف شمس الدين محمد ابن الزيات؛ المطبعة الأميرية بمصر
* تحفة الأحباب وبغية الطلاب فى الخطط والمزارات والتراجم والبقاع المباركات؛ تأليف نور الدين علي السخاوي؛ م. العلوم والأدب بالقاهرة
* مساجد مصر وأولياؤها الصالحون؛ تأليف الدكتورة سعاد ماهر؛ ط. الهيئة العامة  لقصور الثقافة
* مراقد أهل البيت في القاهرة؛ الإمام الرائد الشيخ محمد زكي ابراهيم؛ ط. العشيرة المحمدية
* الإمام الشافعي في مذهبيه القديم والجديد؛ الدكتور الكياهي أحمد نحراوي عبد السلام الإندونيسي؛ مكتبة الشباب بالقاهرة

Read More

08 September 2019

Grand Syekh ke-12: Syekh Abdullah Al-Syarqawi

Pintu makam Syekh Abdullah Al-Syarqawi dari dalam. (@sarkub_mesir)
Ia bernama Abdullah bin Hijazi bin Ibrahim as-Syarqawi as-Syafii al-Khalwati al-Azhari. Beliau dilahirkan di sebuah desa kecil bernama At-Thawilah, dekat dengan desa Qarin di provinsi Al-Syarqiyyah, Mesir pada tahun 1150 Hijriyah atau bertepatan pada tahun 1737 Masehi. Nama beliau masyhur dengan dinisbatkan pada provinsi tersebut, menjadi: Al-Syarqawi.

Masa muda

Masa muda beliau disibukkan dengan menuntut ilmu. Beliau berhasil menyelesaikan hafalan Alquran pada umur yang belia di Qarin di mana beliau dibesarkan. Setelah beliau menyelesaikan hafalannya tersebut, beliau mulai mempelajari cabang-cabang ilmu yang menjadi syarat untuk bisa belajar di Al-Azhar.

Setelah berhasil menguasainya, berangkatlah ia ke Kairo untuk menyempurnakan pembelajarannya dan bergabung dengan Al-Azhar.

Para guru

Pada saat itu, beliau menimba ilmu pada ulama-ulama terkemuka di masanya, di antaranya: Al-Syihab Al-Malawi, Al-Syihab Al-Jauhari, Syekh Ali Al-Sa'idi, Syekhul Azhar Al-Hifni, Syekhul Azhar Ad-Damanhuri, Syaikh Umar At-Thahlawi, Syekh Muhammad Al-Farisi, Syekh Athiyyah Al-Ajhuri, Dll.

Di bawah naungan Al-Azhar inilah beliau mematangkan keilmuannya di seluruh cabang ilmu. Akan tetapi secara fitrah beliau sangat mencintai ilmu tasawwuf dan sangat condong padanya. Maka dari itulah beliau mengambil Tarekat Al-Khalwatiyyah di bawah bimbingan Syekhul Azhar Al-Hifni, sampai beliau bertemu dengan Syeikh Mahmud Al-Kurdi yang menjadi gurunya dalam tasawwuf di kemudian hari dan beliau selalu mengikuti gurunya tersebut.

Menjadi Grand Syekh Al-Azhar

Setelah wafatnya Syaikhul Azhar Al-'Arusi, diadakanlah sebuah muktamar untuk memilih Syekhul Azhar selanjutnya. Dari hasil perundingan tersebut terpilihlah Syekh As-Syarqawi untuk meneruskan amanah mulia tersebut, maka pada tahun 1218 H atau 1793 M beliau resmi menjadi Syekhul Azhar ke-12 (jika dihitung dari Syekh Al-Kharasyi). Ada juga riwayat lain yang (kurang kuat) mengatakan pada tahun 1208 H.

Inilah awal dari ujian-ujian berat yang akan beliau hadapi. Mulai dari penolakan atas kedudukannya, upaya pencabutan, fitnah, sampai pendudukan Perancis atas Mesir. Akan tetapi beliau berhasil melewati semua ujian tersebut dan tetap menjadi pemimpin serta panutan dan teladan bagi umat muslim khususnya di Mesir pada saat itu.

Dari hal itu pula dikatakan bahwa Syeikh As-Syarqawi manjadi Syekhul Azhar pada masa yang sangat penting dalam sejarah Mesir secara khusus dan seluruh peran, sikap, dan keputusannya sangatlah penting bagi sejarah negeri ini.

Hal pertama yang beliau hadapi setelah pengangkatannya adalah penolakan atas posisinya oleh Syeikh Musthafa al-Shawi yang pada saat itu menjabat menjadi kepala pengajar di Madrasah Shalahiyah (yang sekarang menjadi Masjid Imam Syafii), walaupun hal ini tidak berlangsung lama dan cepat selesai setelah diadakan pertemuan antara keduanya.

Tapi hal ini bukanlah akhir, selanjutnya datang dari sisi pemerintah beberapa bulan setelah kejadian pertama. Kejadian ini mengakibatkan Syekh as-Syarqawi berhenti untuk mengajar dalam beberapa waktu dan digantikan sementara oleh Syekh Muhammad As-Syabrawi.

Hal yang paling parah adalah munculnya posisi Syekhul Azhar tandingan yang dipegang oleh Syeikh Muhammad Amir. Tapi semua ini berhasil beliau lewati dan atasi dengan baik sampai datangnya tentara Perancis ke Mesir dengan panglima mereka Napoleon. Disinilah peran besar beliau atas umat semakin terang.

Pendudukan Perancis

Pada saat itu Kekhalifahan Ustmaniyyah sedang berada dalam keadaan yang lemah secara khusus dalam bidang politik. Mesir tidak luput dari hal tersebut. Di Mesir secara khusus ada tiga kekuasaan yang sama kuatnya yaitu; wali yang dipilih langsung dari Istanbul yang sangat sering berganti, kekuatan militer yang bahkan mampu menggulingkan seorang wali, dan para mamalik yang seakan-akan menjadi pemimpin sebenarnya atas masyarakat.

Mereka bertiga setara dalam hal keburukan, terutama banyak dari para mamalik yang langsung berurusan dengan masyarakat, sebagai contoh sikap keras dari Syekh As-Syarqawi atas Muhammad Bek Alfa yang kerap menjarah masyarakat serta menetapkan pajak yang mencekik. Karena ketidakstabilan politik ini menyebabkan merosotnya aspek-aspek yang lain dan munculnya banyak masalah baru terutama perilaku kriminal.

Akan tetapi Daulah Ustmaniyyah tidak peduli akan hal tersebut, yang mereka pedulikan hanyalah pajak yang tetap lancar dibayarkan ke Istanbul. Maka dari itulah seakan-akan masyarakat adalah budak bagi para penguasa dan satu-satunya tempat mereka berlindung atas hal-hal di atas adalah para ulama. Maka dari itulah para ulama memliki peran besar atas masyarakat pada saat itu.
Kubah di kompleks masjid & makam Syekh Abdullah Al-Syarqawi. (@sarkub_mesir)

Datanglah Perancis dengan seluruh kekurangan dan kelebihannya. Hal pertama yang harus ditanyakan adalah, kenapa Mesir? Ada banyak aspek untuk menjawab pertanyaan ini, antara lain adalah hal yang sudah dijelakan di paragraf sebelumnya ditambah posisi yang strategis terutama untuk mencegah Inggris berkembang. Kekayaannya akan peradaban sumber daya, ekonomi, dan hal-hal lainnya yang tidak perlu dibahas disini.

Mereka pertama kali sampai di kota Iskandariyyah (Aleksandria) dan berhasil menguasainya lalu berhasil sampai mengusai daerah Delta Nil dan pada akhirnya berhasil memasuki Kota Kairo. Banyak perlawanan yang sudah diberikan mulai dari para mamalik ataupun kekuatan individu dan kelompok yang lain, tapi kebanyakan harus tumbang. Daulah Ustmaniyyah tidak bisa membantu apapun dan seakan-akan menutup sebelah matanya. Hal yang juga membuat Utsmani tidak bergerak adalah dalih Perancis bahwa mereka di Mesir hanya untuk memerangi para mamalik saja.

Maka dengan masuknya Perancis dengan panglimanya Napoleon ke Kairo, resmilah Mesir jatuh pada tangan Perancis, menjadi jajahannya. Maka tinggallah para tokoh masyarakat yang mampu mengendalikan situasi termasuk para ulama, dan di atas mereka semua adalah Syeikh As-Syarqawi.

Hal pertama yang dilakukan Napoleon adalah mendekati dan menghormati tokoh-tokoh tersebut karena ia tahu kedudukan mereka di masyarakat. Maka ia mulai membuat sebuah dewan yang terdiri dari beberapa orang yang diketuai oleh Syekh As-Syarqawi. Dewan ini nantinya akan mengawasi pemerintahan Perancis khususnya dalam hal adat dan agama.

Tidak semua tokoh di Mesir menerima gagasan ini. Langkah strategis yang Napoleon lakukan adalah memuliakan Islam dan masyarakat Mesir dengan cara memeriahkan perayaan Islam bahkan menyuruh tentaranya untuk ikut bergabung. Dengan rasa penasarannya tentang Islam ia membuat sebuah majelis dengan para ulama dan menanyakan perihal Alquran pada mereka.

Tapi hal ini tak lain dan tak bukan hanya pemanis agar masyarakat Mesir menerima pendudukan meraka. Hal ini sudah dipahami oleh masyarakat Mesir sejak awal walau sikap mereka berbeda-beda. Pada akhirnya meletuplah sebuah pemberontakan, sebuah hasil yang berbanding terbalik dari rencana awal Napoleon.

Kedudukan Al-Azhar ketika revolusi

Para ulama Al-Azhar terbagi menjadi 2 golongan tentang rencana tsaurah ini; golongan pertama adalah yang mendukung dan ikut andil di dalamnya, diketuai oleh Syekh Muhammad Sadat. Beliau berhasil mengobarkan dua tsaurah walaupun keduanya berhasil dipadamkan. Setelah tsaurah kedua tersebut beliau ditangkap dan disiksa.

Golongan kedua adalah yang memilih jalan diplomasi nan damai. Kelompok ini diketuai oleh Syekh As-Syarqawi.

Beliau percaya bahwa tsaurah ini tidak akan menghasilkan apa-apa sementara posisi Mesir pada saat ini sedang berada di dalam posisi yang ditinggalkan dan tidak menguntungkan. Maka satu-satunya jalan hanyalah dengan bekerjasama sementara dengan para orang Perancis. Berjuang di jalan diplomasi hingga mengarahkan mereka supaya berbuat adil dan sesuai agama.

Beliau juga percaya bahwa Khalifah Ustmani akan datang membantu suatu hari guna mengusir para penjajah ini. Beliau percaya bahwa Napoleon punya ketertarikan yang sangat besar pada Islam dan siapa tahu ia akan masuk Islam di kemudian hari. Atas dasar itu pula, beliau menaruh kepercayaan padanya.
Pintu masjid Syekh Abdullah Al-Syarqawi dari luar. (@sarkub_mesir)

Dari catatan-catatan, kita bisa tahu bahwa Syekh As-Syarqawi selalu meminta keringanan dan pengampunan atas orang-orang yang terlibat tsaurah agar tidak mengundang hal yang lebih buruk lagi. Walaupun beliau pernah ditangkap karena diduga ikut andil dalam pusaran api-revolusi, pada akhirnya beliau dibebaskan dan kembali ke posisi semula.

Jika kita mendalami sikap Syekh As-Syarqawi pada masa ini kita bisa menyimpulkan suatu hal yang luar biasa. Jika beliau mau, beliau bisa dengan mudah menjadikan Mesir seluruhnya sebagai medan perang, akan tetapi beliau sangat memikirkan akibat jika beliau mengambil hal tersebut.

Di sanalah tampak sikap bijak beliau sebagai pemimpin umat. Bayangkan berapa banyak orang-tua akan kehilangan anaknya dan para istri kehilangan suaminya. Tidak hanya itu, juga para pekerja yang kehilangan perkerjaan dan para petani yang kehilangan ladang. Semua itu demi hal yang hampir bisa diyakini kekalahannya.

Maka dari itu beliau menempuh jalur yang kita kenal sebagai jalur politik, itulah medan jihad beliau, jalur tengah dari semua pilihan yang ada. Dan kita bisa lihat banyak hal positif dari keputusan beliau ini. Walaupun banyak dari para ulama dan murid-murid yang terbunuh tapi beliau selalu berdoa semoga datang orang-orang hebat yang menggantikanya. Walaupun Al-Azhar sempat ditutup setelah tsaurah kedua tapi beliau menerima hal tersebut dengan pertimbangan agar Al-Azhar tidak dirubuhkan dan bisa digunakan lagi nantinya.

Hal positifnya adalah beliau berhasil untuk membebaskan para tawanan akibat tsaurah termasuk Syekh Muhammad Sadat yang hampir dihukum mati dan juga banyak hal baik lainnya yang diterima masyarakat Mesir umumnya serta al-Azhar khususnya, terutama dalam bidang keilmuan dan perekonomian, sebagai contoh: dibukanya percetakan & surat-kabar pertama, masuknya ilmu-ilmu modern, dipecahkannya sandi aksara hieroglif, dan yang paling penting adalah Al-Azhar tetap berdiri sampai hari ini.
Syair di masjid Syekh Abdullah Al-Syarqawi. (@sarkub_mesir)

Jika kita mengira bahwa beliau hanya berpasrah diri pada keadaan saja, ketahuilah bahwa kita berada dalam kesalahan besar. Pada saat itu beliau tidak putus dalam hal surat menyurat dengan Sultan Usmani, dan inilah hal yang ditakuti oleh Perancis. Beliau juga selalu mendesak Perancis atas keputusan dan perilaku yang menyimpang tanpa gentar.

Pasca revolusi

Setelah kepergian Perancis dari Mesir secara utuh terjadilah kekosongan kepemimpinan. Hal ini diincar oleh banyak kekuatan baik internal seperti para mamalik, lalu para janissaries dan kesultanan itu sendiri, ataupun kekuatan eksternal seperti Inggris dan German. Dan pada akhirnya Khursyid Basya seorang Kurdi dari kubu Usmani menjadi wali atas Mesir. Tetapi kebijakannya banyak ditentang dan tidak disukai oleh rakyat Mesir yang berujung tsaurah di kemudian hari.

Di saat inilah muncul sosok Muhammad Ali. Untuk mengambil simpati rakyat, ia mendekati 2 tokoh besar yang sangat berpengaruh di masyarakat pada saat itu, Sayyid Umar Makram dan Syekh As-Syarqawi.

Setelah mendapatkan kepercayaan rakyat dan berhasil mengobarkan api-revolusi, naiklah Muhammad Ali Basya . Ia menjadi wali Mesir pertama yang dipilih oleh rakyat. Pada masa ini Syekh As-Syarqawi tetap menjadi sosok pemimpin umat, bahkan Muhammad Ali selalu menghormati beliau.

Karya

Beliau meninggalkan beberapa karya, seperti:

  • Tuhfatul Bahiyyah fi Thabaqat Syafiiyyah, kitab tentang ulama-ulama Syafii sampai tahun 1221 H.
  • Hasyiyah ala Tahrir, milik Imam Zakariya Al-Anshari tantang fikih.
  • Syarah Hikam ibn Athillah as-Sakandari.
  • Syarah Mukhtashar Syamail Muhammadiyyah, milik Imam Tirmidzi.
  • Fathul Mubdi Syarah Mukhtashar Zabidi, tentang hadis.
  • Tuhfatu Nadzirin fiman Walla Misr min Wulah wa Salathin., dan;
  • Risalah fi "La Ilaha Ila Allah".


Wafat

Beliau meninggal dunia pada hari Kamis, tanggal 2 Syawwal 1227 H pada umur 77 tahun. Beliau disalatkan di masjid Al-Azhar oleh khalayak ramai, dimakamkan di makam yang beliau dirikan di Qarafah Mujawirin. Setelah beliau wafat, dibuatlah sebuah peringatan setiap tahun (maulid) yang diselenggarakan langsung oleh wali pada saat itu dan dihadiri banyak elemen masyarakat guna mengenang jasa besar beliau.

===============
Darbul Hunud, 2 September 2019 M
Penulis: Fikri Labib
===============

Sumber pustaka:
Masyikhatul Azhar, Al-Azhar fi Alf Am, Tarikh al-Jabarti, Mukhtasar syamail-nya beliau.
Read More